Movie Review

Movie Review : AYAT AYAT CINTA 2 – Bikin Tidur

Sebenernya trigger buat nonton Ayat-Ayat Cinta 2 itu sama kaya trigger pas mau nonton Ada Apa Dengan Cinta 2. Ya, karena film pertamanya sukses berat. Sayangnya, aku pribadi sedikit kecewa dengan AAC 2. Entah kenapa, di tengah film aku tidur dan berasa ngantuk banget. Padahal pas nonton aku sengaja ngajak temen supaya lebih seru. Tapi ternyata kehadiran mereka ga ngaruh apa-apa wwk.

Dulu pas pertama nonton AAC aku bener-bener excited banget karena emang saat itu masih jarang film Indonesia yang mengambil lokasi syuting di luar negeri, terutama Mesir dan mengangkat berbagai budaya di sana. Jadi pas AAC pertama, aku merasa film itu adalah film terbaik yang pernah aku tonton.

Sayangnya, AAC 2 hadir setelah banyak film Indonesia yang mengambil syuting di luar negeri dan berlatar belakang pendidikan agama. Sebut aja 99 Cahaya di Langit Eropa. Jujur pas nonton AAC 2, aku hanya berpikir … “Yah, kok di Inggris sih… sama aja ini mah kaya 99 Cahaya di Langit Eropa.” Bahkan ceritanya ga jauh-jauh dari rasisme dan diskriminasi orang-orang barat terhadap Islam. Menganggap Islam teroris. Udah sama dah tuh intinya kaya 99 Cahaya di Langit Eropa wkwkkw.

1

Pas masuk cerita, klimaksnya juga ga muncul-muncul. Terlalu bertele-tele sampai aku jadi ngantuk. Selain itu, karakter tokoh di AAC 2 terlalu sempurna. Sebut aja Aisyah dan Fahri. Aisyah bukan sempurna sih, tapi terlalu …maaf…lil dumb. Jujur aku kecewa banget sama karakter Aisyah di sini. Mungkin niat nya mau menyampaikan bahwa Aisyah itu wanita yang sabar, tapi jatohnya aku makin geregetan. Fail banget. Kalo di dunia nyata aku jadi temen si Aisyah, bakal aku marahin habis-habisan mah dia wkwk.

Lalu Fahri. Sumpah dia di sini bener-bener jadi karakter yang sempurna. Super duper sempurna. Bahkan kata temen aku, “Fahri kok karakternya mirip Rasulullah ya. Ga kaya manusia biasa mah dia.” Ya emang, ga masuk akal dan di dunia nyata mungkin ga ada karakter kaya Fahri wkwk. Bahkan dia juga jadi magnet bagi para cewek-cewek. Padahal dia udah nikah.

2

4

Tapi hebatnya, di sini Fahri masih bisa mempertahankan karakter awalnya dulu yang pas di AAC 1, tapi jauh lebih sempurna. Sampe ga kaya manusia saking sempurnanya wkwk.

Terlepas dari ceritanya yang membosankan, ada beberapa yang aku salut di film AAC 2 ini. Yaitu penggambaran cerita dan kualitas gambarnya. Bagus banget ! Udah mirip film-film kelas dunia. Apalagi, AAC 2 juga mengangkat cerita tentang keadaan Palestina saat perang dan hubungan antara orang Islam dan Yahudi. Suka banget sama scene ini. Selain nambah pengetahuan, kualitas gambar dan visualisasi yang keren, scene ini justru jadi scene yang bikin aku ga ngantuk hehe.

35

Sebenernya temenku banyak yang bilang kalo AAC 2 ini beda banget sama novel aslinya. Tapi aku sih ga terlalu memperdulikan hal itu karena emang ga baca novelnya wkwk. Kadang aku merasa lucu sih kalo ada yang komen, “Kok filmnya beda banget sih sama novelnya ? Banyak scene yang di-cut.”

HELLO ! Film kan emang harus berdasar pada durasi. Paling mentok ya 2 jam lebih 30 menit. Kalau lebih dari itu mungkin penontonnya udah bawa kasur ke bioskop. Mau sampe ladang gandum dipenuhi Koko Krunch juga ga bakal ada film adaptasi yang mirip banget sama novel aslinya.

Untuk setiap adegannya aku ga bisa bahas secara detail, takutnya jadi spoiler wkwkkw. So that’s my quick review for Ayat Ayat Cinta 2. Secara keseluruhan, filmnya emang menyampaikan pesan-pesan kebaikan, sayangnya alurnya terlalu membosankan menurut aku.

Terima kasih buat yang udah baca. Semoga infonya membantu. Mohon maaf kalo ada kata-kata yang kurang berkenan (udah kaya pidato aja wkwk). Buat kalian yang udah nonton, bisa share juga review dan pengalamannya di kolom komen di bawah. Thanks and see you on my next post <3

PicsArt_07-28-02.19.08

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: