Bangtan Sonyeondan (BTS),  K-Culture,  K-POP,  Thoughts

Curhatan K-Pop Fangirl (Part 1)

Mau sampai kapan mau jadi K-pop Fangirl ? Weyyyyy banyak nih yang nanya beginian. Gue baru kenal dunia per-Kpop-an kaya nya tahun lalu. Dan sampe sekarang ga ada niatan buat berhenti. Tapi, gue juga punya loh beberapa kekhawatiran. Salah satunya adalah “takut cowo-cowo pada anti sama gue”. Udah fakta kalo sebagian cowok-cowok Indonesia rada “anti” sama Kpopers. Ga nikah-nikah dong gue ntar ? wkwk. Tapi gue lebih sayang sama oppa gue gimana dong ? (yaiyalah belum punya pasangan juga. Mau sayang ke siapa dong selain ke oppa? 😆😆😆)

Intermezzo : Gue udah 24 tahun, usia yang sudah cukup matang untuk berumah tangga (di Indonesia). Sayangnya gue bukan tipe orang yang gampang jatuh cinta, apalagi ke orang yang bakal nemenin gue seumur hidup ya. Udah ada 2 orang yang ngajakin nikah bahkan, tapi gue tolakin semua πŸ™ #kokmalahcurhat #backtotopic

Di dunia Kpop, gue bisa ngelupain isu ‘nikah’ yang emang lagi marak di kalangan penduduk Indonesia berumur 20 tahunan. Dulu, sebelum gue kenal Kpop, gue tuh tiap hari galau mulu. Mikirin masa depan gue sama siapa lah, kadang sedih kok ga nikah-nikah sementara temen-temen pada nikah. Pokoknya ga bisa back to reality kalo hidup ga cuma tentang “pasangan”. Lewat Kpop, gue lebih melek isu-isu dunia, dan permasalahan sosial masyarakat yang lebih luas. Terutama sejak gue kenal Bangtan (BTS). Tau Bangtan dong yah ? Iye gue ARMY.

PS : Di postingan ini gue bakal bahas lebih banyak tentang pengaruh BTS buat gue karena emang yang paling besar pengaruhnya buat gue adalah Bangtan.

Lewat lagu Bangtan, gue dikenalin sama budaya silver spoon (Baepsae), dikenalin sama Tony Montana, dikenalin sama bunga smeraldo, dikenalin sama penyebab kegalauan manusia 20 tahunan (baca : hormon testosteron), dikenalin sama kartun superhero jaman bokap gue (Anpanman), dikenalin sama penyakit sosial semacam OCD dan kawan-kawannya, dan masih banyak lagi. Oh ya, berkat Bangtan juga gue jadi inget nomor asteroid planet Pluto di luar kepala. Bayangkan! Rasanya setiap lagu mereka keluar, pengetahuan gue nambah. Army menyebutnya sebagai : TEORI wkwk.

Buat yang belum tau, Silver Spoon adalah budaya barat di mana seorang newbie biasanya tidak dianggap lebih baik daripada senior-seniornya. Nah di Korea juga ada budaya semacam ini yang disebut “Baepsae“. Terus, yang paling unik menurut gue adalah lagu War Of Hormone. Karena di lagu itu, BTS benar-benar mengkaji perasaan cinta lewat sains. Jadi, di lagu itu mereka jelasin kalau perasaan suka ke lawan jenis asalnya dari kinerja hormon testosteron. Wew, sadar gak sih kalian kalau banyak lagu-lagu BTS yang pakai kata-kata ilmiah. Gak usah jauh-jauh deh, DNA misalnya. Tau dong ya? Gue aja nggak kepikiran loh bakal ada lagu yang judulnya DNA. Buat yang masih sekolah, pasti bisa jadi penyemangat belajar biologi lebih dalam wkwkw.

Sebenernya rada aneh sih ya karena gue mulai suka Kpop pas udah lulus S1 dan kerja. Normalnya kan mereka yang suka Kpop umurnya belasan tahun. Ada sih yang seumuran gue, tapi ya ga sebanyak yang umur belasan. Menurut gue, suka Kpop pas umur 20 tahunan ada baiknya juga. Soalnya, pikiran dan logika kita sudah terasah untuk memfilter pengaruh buruk Kpop. Gue akuin Kpop juga punya sisi buruk yang ga bisa dipungkiri. Misalnya aja nih ya, budaya berpakaian yang menurut gue terlalu terbuka, meski ga se-terbuka western. Selanjutnya, budaya depresi berlebihan sampai berakhir pada sakit mental dan bunuh diri. Di Indonesia, hal-hal kaya gitu mungkin sangat langka dan jarang terjadi. Tapi di Korea Selatan, udah lumrah banget. Jangankan orang biasa, idol maupun artis juga banyak yang mengakhiri kehidupannya dengan bunuh diri. Korea Selatan itu menurut gue kaya cabe merah. Bentuk luarnya cantik, tapi dalemnya “sadeeees”. Yah…emang perbedaan budaya sih ya. Berkat knowledge ini juga gue makin bersyukur dilahirin di Indonesia.

Then, kalian, para Kpopers – termasuk gue, pasti sering dapet pertanyaan : Segitu terobsesinya sih lo sama mereka ? Mereka kenal lo aja kagak. Wedeh, begini ini nih yang bikin mendidih. Cinta yang sebenernya itu ga menuntut loh #cieee. Justru mencintai oppa yang ga tau keberadaan gue bakal bikin gue belajar tentang arti cinta tanpa tuntutan. Cinta ya udah cinta aja. Pure love. Kaya cinta orang tua ke anaknya. Ga menuntut terlalu banyak. Ga minta balasan. Kaya cinta pendiri Google. Sekarang kalian browsing-browsing segala macem di Google, bayar kaga ? Ga kan… ya kaya gitu lah sedikit gambarannya. Sayangnya, banyak orang lebih suka melihat sesuatu dari sisi negatifnya fiuh πŸ™

Kadang gue merasa capek ngejelasin sama orang yang penuh dengan negatif thinking kaya gitu. Ngabisin tenaga. Kenapa ? Karena mereka ngga tau seberapa deketnya interaksi idol Korea dan fansnya. Industri hiburan di Korea, khususnya Kpop, punya strategi costumer experience yang ga banyak diterapin di dunia hiburan negara lain. Lebih lengkapnya bisa baca artikel bahasa Inggris gue : Making Someone Falling in Love with YOU ! | Indonesia vs South Korea .

Tapi jangan salah loh, sebelum jadi fangirl, gue juga mengalami fase penolakan terhadap hal-hal berbau Korea Selatan. Jangankan Kpop, nonton drama aja ogah. Tapi semua itu berubah karena sifat skeptis gue. Berkat ocehan temen gue yang jadi Kpopers lebih dulu, fase penolakan gue akhirnya berubah menjadi pertanyaan, persetujuan, penerimaan, hingga akhirnya sampai ke fase terobsesi. Terobsesi yang gue maksud di sini adalah hampir semua inspirasi dan motivasi hidup gue asalnya dari Bangtan. Ga percaya ? Coba deh kalian ngobrol sama temen Kpopers kalian selama sebulan aja. Gue yakin, peluang kalian bakal jadi Kpopers adalah 80 persen.

Alasan berikutnya, mereka (Kpop idol : Bangtan kalo gue) udah kaya temen hidup. Interaksi mereka dan kita (fandomnya) bener-bener intens meski hanya lewat media sosial. Tapi jangan salah, SNS (sebutan sosmed di Korea) beda jauh sama sosmed pada umumnya. Ada SNS khusus untuk per-fandom-an. Sebut aja Daum Cafe (atau lebih dikenal dengan fancafe) dan Vapp. Lewat fancafe atau Vapp, kita bisa interaksi langsung sama idol kita. Gue udah nyoba Vapp yang berbayar dan gue bisa masuk grup chat yang di situ ada idol kita. Fancafe gue juga udah punya akun tapi gue ga begitu paham karena layanannya masih pake bahasa Korea. Pusing gue baca huruf hangeul sebanyak itu wkwk. Padahal sebenernya Bangtan lebih aktif chat di fancafe πŸ™

Akun Berbayar V-App Gue

Mereka udah kaya temen sebangku waktu TK, yang gue tau bener latar belakangnya. Gue tau gimana mereka tidur, gosok gigi, masak, nge-jokes, liburan, bahkan gue tau kondisi saat mereka lagi sakit, sedih, nangis, dan ketawa lepas. Ya, gue merasa sangat dekat dengan mereka. Mereka punya budaya berinteraksi yang sefrekuensi sama gue, dan mungkin sama kalian juga. Mereka tau cara bikin gue ketawa, bahkan tanpa harus ngelawak. Mereka tau cara bikin gue teriak “wooow”. Dan mereka ngajarin gue cara merawat diri dengan baik lewat video receh mereka tentang pake masker sebelum tidur atau pake lipbalm pas bibir udah kaya gurun pasir. Mereka bisa jadi temen diskusi yang baik bagi para cewek-cewek. Karena mereka juga melakukan hal-hal yang dilakukan cewek tapi dengan cara yang manly. Ngerawat diri, bersih-bersih, masak, aegyo (berekspresi imut), dll. Mereka bisa keren dan cute dalam waktu yang bersamaan. Sekarang bayangin deh, punya suami yang jago masak, pinter bersih-bersih rumah, dan bisa diajak ngobrol dan diskusi tentang perawatan tubuh, asik ga tuh ? *Ini bukan berarti gue halu mereka jadi suami gue loh ya wkwk. Buat perumpaan aja.

Kadang suka bete sama cowok-cowok Indonesia yang memandang cowok Korea dengan perasaan “jijik” hanya karena mereka terlihat lebih cute. Sekarang gini, mereka itu ras Asia Timur yang emang punya bentuk wajah imut dan sampe tuapun bakal keliatan muda. Kedua, cowok-cowok Korea Selatan ga punya kebiasaan memelihara bulu-bulu halus di wajah yang bikin cowo keliatan maskulin. That’s their culture. Jangankan Idol Korea Selatan, liat aja pemimpin Korut Kim Jong Un, punya kumis ga ? Dan wanita, umumnya sangat menyukai hal-hal yang cute. Apalagi laki-laki yang punya 2 sisi sekaligus, macho sekaligus cute. Kalian pasti ga asing dong dengan Idol Korea yang punya badan kekar, suara berat, bapak-able, tapi wajah babyface ? Banyak. Ga cuma idol, orang biasa di Korea juga banyak yang kaya gitu.

Gue juga menemukan sisi menarik mereka yang lebih besar dibandingkan kegantengan mereka yang absolut wkwk. BTS – gue melihat di sana ada 7 orang cowok yang punya daya juang cukup tinggi. Berasal dari agensi kecil, dan sekarang bisa mendunia dan mengangkat nama agensinya di mata dunia. Min Yoongi (Suga) yang dulunya cuma delivery boy, sekarang udah jadi miliarder dan salah satu produser lagu dengan hak paten yang cukup banyak di Korea Selatan. Kim Taehyung yang dulunya paling banter punya cita-cita jadi petani, sekarang jadi the most handsome guy in the world. Kim Namjoon, sekarang jadi leader paling berwibawa yang pernah gue liat. Pencapaian yang luar biasa untuk dijadikan role model.

Jadi kadang gue bener-bener heran sama orang yang suka mencaci maki atau merendahkan orang lain. Masing-masing orang punya role model sendiri. Jujur dulu gue juga sempet kaya gitu, menghina orang yang suka bola, anime, dll. Gue merasa itu ga penting sama sekali. Padahal bisa jadi kesukaan tersebut bisa membuat mereka lebih termotivasi dan berterimakasih terhadap hidup. Gue sadar, dan semenjak jadi Kpop fangirl gue ga pernah lagi menghina kesukaan orang kaya gitu.

So why did we rob the fun out of people’s live ? Semoga masyarakat Indonesia bisa jadi manusia yang lebih positif dalam hal apapun. Stay positif itu penting. Biar awet muda kaya oppa – oppa kita 😂😂 . THANKS FOR READING !

SEE YOU ON CURHATAN K-POP FANGIRL (PART 2) ❣️

devlabeauty.com

2 Comments

  • Retno

    Haii kak Devita… Entah kenapa aku bersyukur bisa nemu blog ini hehehe, aku merasa sedikit lega bisa tau ada fangirl yang segini positifnya..
    Apa yg jadi perasaanku juga tersampaikan lewat curhatan kakak.
    Aku harap semua orang (ga hanya kpop fangirl) bisa jadi lebih positif lagi dalam memandang segala hal, dan menghargai setiap keputusan yang dipilih orang lain

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: