My Diary & Experiences,  Thoughts

Being a Blogger is NOT Easy

Iseng – Gue pengen cerita. Well…

Talking about this. Ah. Mau nulis artikel tentang ini aja otak gue udah mulai cape. Serius, jadi blogger itu sama aja kaya kalian ngediriin perusahaan sendiri. Mulai dari bikin blog, ngedesain, ngisi konten, main SEO, dikomen baik atau jelek pun ditelen sendiri.

Pertama gue memutuskan jadi blogger, gue malah kaya kelinci kesasar di tengah laut (lah emang bisa?). Ya pokoknya gitu lah ya. Gampangnya, bayangin aja kalian masih umur 3 ato 4 tahun. Ngeliat ibu kalian masak, terus pengen nyoba. Pas udah dipersilahkan..nah bingung deh lo. Keliatannya sih gampang. Tinggal nyampur nyampur bumbu yeeekan. Tapi pasti ada urutan, step dan takarannya. Dan kalian blank. Yaudah kek gitu dah yang gue rasain pas mutusin jadi blogger.

Jujur sih, sebenernya niat gue jadi blogger supaya waktu gue jadi produktif. Waktu itu gue lagi bulan pertama kerja dan rasanya nganggur banget. Beda kan sama pas masih kuliah. Selain kuliah, gue juga ikut organisasi dan kerja sambilan di salah satu biro kampus. Bayangin dari 3 beban kerja turun jadi 1 beban kerja pas udah lulus. Gue ga bisa diem. Iya bener. I’ve to do something, so I decided to be a blogger (that time).

Pertama jadi blogger (ciee menjudge diri sendiri…haha), gue bikin tulisan-tulisan opini atau puisi geje gue. Fyi, dari kecil gue suka nulis2 puisi gitu di buku diary. Nah menurut gue tulisan kek gitu lebih gampang dan langsung ngalir aja. Gaperlu gambar desain allalalallala. Gaperlu pusing mikirin readers bakalan ngerti apa ngga tentang apa yang gue omongin, ga perlu pusing mempercantik desain. Kalo ada yang baca ya sukur, kalo ga ada yaudah gue ga ambil pusing. Ga perlu susah-susah ngecek statistik, main SEO dll. Pokoknya simpel aja. Gue pengen punya diary digital. Seenggaknya hidup gue ada ceritanya. Kalo ditulis di buku kan ada kemungkinan ilang, sobek, dll.

Suatu hari gue iseng bikin review salah satu produk kosmetik Korea yang dijual di Guardian. Ga ada niatan apa2 sebenernya. Cuma pengen share kalo ada produk Korea yang dijual di Guardian. Eh ternyata banyak yang baca. Statistik juga nambah terus. Ga heran juga sih, soalnya gue juga punya kebiasaan baca review produk dulu sebelum beli kosmetik, baik lokal maupun luar negeri.

Nah, saat itu gue seneng banget karena statistik gue tiba-tiba ada angkanya. Biasanya nol hahaha. Angka itu terus aja naik. Terus gue iseng juga nyari postingan gue di Google. Eh ternyata ketemu. Tapi masih urutan belakang banget. Akhirnya gue belajar SEO. Otodidak as always. Semakin hari posisi postingan gue makin maju ke halaman depan. Gue makin tertantang buat mainan SEO. Gue juga makin banyak nulis review sebagai stimulus supaya Google kenal sama blog gue.

Sampe suatu saat gue pindah kerja ke salah satu perusahaan media. FYI, sebelumnya gue kerja di perusahaan kapal. Nah, kerja di media itu sibuk banget men. Apalagi gue saat itu harus beradaptasi dengan cepat dengan pergerakan wartawan yang kaya cicak dikejar kucing. Ga ada waktu lagi buat bikin review-review kaya gitu. Gue vakum nge blog kira-kira 3 bulan.

Setelah 3 bulanan ga buka WordPress sama sekali, suatu malam gue iseng aja buka. Gue kaget pas itu. Bayangin, rata-rata viewers gue tiba-tiba jadi 500 per hari. Gila . Bahkan postingan review gue yang pertama sekarang viewersnya udah lebih dari 10K.

Kejadian itu bener-bener jadi dope buat gue. Gue makin semangat bikin konten tentang kecantikan. Apalagi setelah gue tau bahwa konten Beauty adalah yang paling banyak dicari saat ini. Gue rombak total blog gue. Mulai dari desain, logo, tema dan segala macemnya. Sendirian. Yah saat itu (eh sampe sekarang ding..) gue merasa jadi programmer + designer + photographer + writer dalam satu waktu. Serius ini bener-bener meres otak.

Tapi, buat kalian yang juga pengen jadi blogger, gue dukung banget ! Serius jadi blogger itu bener-bener ngasah keterampilan kalian. Ga cuma blogger, apapun yang berhubungan dengan “creation”, pasti bikin kalian ngerasa bodoh setiap saat. Mau jadi vlogger, Youtuber, dkk, semuanya bener-bener butuh kreatifitas dan niat yang oke 🙂

Yah jadi itulah cerita singkat (dan geje…) tentang menjadi Blogger. Gue sih masih belum menganggap gue bener-bener blogger karena postingan gue masih belum bisa update tiap hari. Tapi, ini impian gue.

Sebagai cewe, gue pengen pas nikah nanti gue di rumah aja selesai ngajar (gue lagi ngejar cita-cita gue buat jadi dosen). Main sama anak gue. Nungguin suami gue. Tapi tentunya harus tetep produktif. Bisa dengan blogging or doing business.

So buat kalian yang baca postingan ini, thanks banget. Semoga kalian bisa mencapai apa yang kalian pengen. Tetep semangat yaa !

Thanks for reading ! Feel free to comment and share your thought <3

Love,

PicsArt_07-28-02.19.08

 

 

 

 

4 Comments

  • Tarjiem

    Benar banget. Yang paling kerasa itu, mencari semangat untuk menulis untuk blog. Setelah tulisannya dikenal, juga harus rela di copy-paste. Padahal kalau di salin langsung, kasihan blog yang pakai hosting sendiri/wordpress dot org, gambarnya banyak yang ditarik.

    • devita11

      Hai Tarijem. Bener banget. Kalo aku yang paling susah adalah nyari waktu luang buat nulis. Jadi wartawan plus mahasiswa S2 bener2 nguras waktu. Pengen banget ke depannya jadi independent blogger.

      Anw, kalo setauku, asalkan tulisan kita original dari awal dan didaftarin di search console, google langsung bisa mendeteksi mana yang original kok 🙂 Kalo gambar yang aku masih belum tau. That’s why selalu aku kasih watermark hehe.

  • Ame

    Yap emang ga gampang, tapi aku selaw aja sih. Aku masih nyaman-nyaman aja sama ngeblog walaupun ga da yang baca juga hahaha. Cuman, menulis bagiku healing. Setelah nulis cerita tentang keseharian tuh rasanya lega. Dan itu keuntungan buat kedepannya juga sih, cerita kita bakal tetep adaa. Aku ngeblog udah dari tahun 2010. Geli aja kalau kadang kurang kerjaan buka-buka tulisan lamaaa, kan yang awalnya lupa jadi inget. Ya itulah keuntungan buat pribadi sih, kita akan abadi dengan tulisan-tulisan kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: